Mengapa Menikah Disebut Penyempurna Agama?

1 tahun yang lalu Redaksi BCO 0 respond
_IMG_000000_000000

CILEGON, BCO – Sahabat … apa sih yang membuat pernikahan disebut sebagai penyempurna separuh agama?

Tidak main-main, yang menyebut menikah itu menyempurnakan separuh Agama adalah manusia agung utusan Allah, Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam. Dari Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu,  ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِذَا تَزَوَّجَ العَبْدُ فَقَدْ كَمَّلَ نَصْفَ الدِّيْنِ ، فَلْيَتَّقِ اللهَ فِي النِّصْفِ البَاقِي

“Jika seseorang menikah, maka ia telah menyempurnakan separuh agamanya. Karenanya, bertakwalah pada Allah atas separuh yang lainnya.” (HR. Al Baihaqi)

Banyak yang menebak-nebak makna dari menyempurnakan separuh agama ini. Ada yang bilang maksudnya adalah segala ibadah yang kita lakukan akan sempurna jika kita telah menikah. Benarkah demikian?

Yuk, kita simak perkataan para ulama tentang hal ini!

Al Ghozali rahimahullah (sebagaimana dinukil dalam kitab Mirqotul Mafatih) berkata, “Umumnya yang merusak agama seseorang ada dua hal yaitu kemaluan dan perutnya. Menikah berarti telah menjaga diri dari salah satunya. Dengan menikah, berarti seseorang membentengi diri dari godaan syaithon, membentengi diri dari syahwat (yang menggejolak) dan lebih menundukkan pandangan.”

Dengan demikian, kalau sudah menikah tapi syahwatnya masih diumbar pada selain pasangan, masih hobi nonton video porno misalnya, berarti pernikahannya masih gagal menyempurnakan separuh agamanya. Tujuannya tak sampai. Kalau sudah menikah tapi masih belum mampu menundukkan pandangan, masih ‘jelalatan’ melihat aurat wanita selain istri, hmm… Berarti separuh agamanya belum sempurna juga.

Yang menarik, ada pandangan lainnya mengenai makna ‘menikah menyempurnakan separuh agama’. Pasalnya, setelah menikah… Kita akan sadari bahwa masalah apapun yang kita hadapi saat masih sendiri, ternyata tidak ada apa-apanya dibanding dengan setelah menikah.

Ada yang konflik dengan mertua, ipar, bahkan konflik dengan pasangan sendiri yang karakter aslinya baru ketahuan setelah menikah. Ada yang diuji dengan kekurangan harta, diuji dengan banyak anak, diuji dengan tidak punya anak, diuji dengan penyakit pasangan, diuji dengan penyakit anak, diuji dengan pihak ketiga yang ternyata nampak lebih menarik daripada pasangan, de el el es be, yang luar biasa menguras emosi, pikiran, tenaga, biaya, jiwa raga pokoknya.

Kira-kira mendengar hal ini, ada yang jadi takut nikah? Atau, ada yang udah nikah tapi jadi ingin cerai menghadapi segala permasalahan itu?

Waah… Berarti salah ambil kesimpulan, Sahabat! Coba kita sadari bahwa hidup di dunia ini Allah ciptakan memang sebagai ruang ujian!

Apa yang biasanya dilakukan di ruang ujian? Apakah tidur mendengkur? Atau makan cemilan? Yaa… Nggaklah yaa, di ruang ujian yang kita lakukan yaa mengerjakan soal ujian. Demikianlah hidup di dunia ini, memang sebagai tempat ujian untuk kita. Jadi pernikahan pun adalah ujian, hidup single pun adalah ujian.

“Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan (yang sebenar-benarnya). Dan hanya kepada Kami-lah kamu akan dikembalikan.” (QS. Al-Anbiya’ : 35)

Tidak lama kok, cuma 1-1,5 jam saja kita mengerjakan soal-soal ujian di dunia ini:

“Sesungguhnya sehari di sisi Tuhanmu adalah seperti seribu tahun menurut perhitunganmu.” (QS. Al Hajj: 47)

Artinya, kita hidup tidak sampai sehari kan? Usia 40-60an tahun yaa setara dengan 1-1,5 jam waktu akhirat. Pas untuk mengerjakan soal-soal ujian.

Dan perlu diingat pula, soal ujian yang kita kerjakan semuanya disesuaikan dengan level kesanggupan kita masing-masing :

“Allah tidak membebani seseorang di luar kemampuannya.” (Al-Baqarah: 286)

Anak SD yaa mengerjakan soal untuk taraf SD, anak kuliahan yaa mengerjakan soal untuk anak kuliah. Jadi, segala konflik dan kesulitan dalam pernikahan kita, sebenarnya bisa memperlihatkan kualitas diri kita juga. Semakin sulit soal ujian, menandakan semakin tinggi level keimanan, semakin tinggi pula tingkatan surga yang bisa dicapai. Inshaa Allah.

Jadi, tak perlu membanding-bandingkan rumah tangga kita dengan rumah tangga orang lain! Semuanya PASTI punya masalah sesuai kadar kesanggupan masing-masing.

Kembali lagi pada pernyataan menggenapkan separuh Agama, buat yang masih sendirian… Sudahkah merencanakan diri menggenapkan separuh dien dalam arti yang sebenar-benarnya dan bukan cuma perkara enak-enaknya saja?

Dan buat yang sudah menikah, sudahkah pernikahan kita berhasil menggenapkan separuh agama? Atau malah menjadikan kualitas diri kita lebih buruk? Jadi gampang mengeluh, tak sabaran, cengeng, atau yang terburuk… Makin menjauh pada Allah? Na’udzubillah min dzalik.

Berikut ini tips agar pernikahan benar-benar menyempurnakan separuh agama kita:

1. Kendalikan masalah syahwat sejak sebelum menikah!

Kalau sebelum menikah tidak bisa menjaga kesucian diri, setelah menikah biasanya lebih parah lagi.

Misalnya sebelum nikah suka melampiaskan syahwat dengan cara menonton blue film, mengakses pornografi, melakukan masturbasi (terutama pria), sangat mungkin setelah menikah pun takkan merasa cukup, karena otak sudah terlanjur rusak.

Jika menonton materi pornografi atau melakukan masturbasi atau berpacaran diperbolehkan dalam Islam sebagai solusi bagi yang belum menikah, tentunya Rasulullah akan menganjurkannya. Tapi ternyata yang dianjurkan buat para pemuda pemudi yang belum menikah justru Berpuasa!

“Wahai para pemuda, barangsiapa dari kalian mampu memberi nafkah maka hendaknya dia menikah karena ia lebih menundukkan pandangan dan lebih menjaga kemaluan. Barangsiapa belum mampu maka hendaknya dia berpuasa karena ia adalah kendali baginya.” (HR. al-Bukhari dan Muslim).

Maka, coba belajar kendalikan syahwat sebelum menikah. Semakin sering melampiaskan syahwat pada hal-hal yang diharamkan Allah sebelum menikah, semakin sulit menjadikan pernikahan sebagai penyempurna separuh agama.

2. Adil dalam memandang pernikahan

Banyak yang tidak adil memandang pernikahan hanya dari bagian yang enaknya saja, positifnya saja, padahal pernikahan itu sama saja seperti kehidupan pada umumnya, terdiri dari kebaikan dan juga keburukan.

Ketidakadilan dalam memandang pernikahan membuat orang berharap besar pada pernikahannya.

“Waah, pernikahan bisa menggenapkan separuh agamaku…”

“Pernikahan bisa membuatku lebih rajin beribadah!”

Kata siapa? Justru ketika menikah godaan syetannya lebih berat. Ada yang jadi makin malas shalat tepat waktu, jadi malas ikut pengajian, makin males baca Quran, makin males hafal ayat, dengan alasan mengurus anak lah, beberes rumah, ngerjain tugas kantor, de el el es be.

3. Miliki visi pernikahan

Sahabat, tanpa visi, sebuah pernikahan akan diserang rasa hambar. Bukankah segala amalan bergantung niat atau tujuannya? Oleh sebab itu penting merumuskan tujuan pernikahan kita dengan membuat visi pernikahan. Misalnya kita ingin membentuk keluarga yang seperti apa, berkontribusi apa untuk umat?

Contoh gampang, lihatlah orang yang punya anak lebih dari 10, tidak mungkin bisa demikian kalau orangtuanya tidak punya visi memiliki keluarga besar kan? Visi ini juga bisa membantu kita menyaring calon pasangan sebelum menikah looh. Kalau tidak sevisi yaa jangan diterima! Lihat pula keluarga penghafal quran, kalau tidak punya visi kuat yaa tidak mungkin bisa kan?

Nah, sekarang lihat juga rumahtangga kebanyakan! Apakah memiliki visi di dalamnya? Biasanya sih tidak, itu sebabnya digoncang prahara sedikit saja sudah tumbang. Seorang suami, hanya karena fisik istri berubah setelah melahirkan sekian anak, bukannya dimodali untuk kembali tampil oke, malahan menyalahkan istri dan berselingkuh dengan wanita lain, ini contoh pemimpin rumahtangga yang tidak bervisi kuat, sangat mudah melupakan janji pernikahan untuk setia pada pasangan.

Lalu, apa visi pernikahan Sahabat yang ada di sini? Setelah menikah, apa yang ingin dicapai? Tanpa visi, seriously… Pernikahan akan sangat mudah terombang-ambing. Sedangkan yang punya visi saja bisa terjatuh, apalagi yang tidak.

4. Istikhoroh

Terakhir, pastikan sebelum memutuskan untuk menikah dan menentukan pasangan hidup, Sahabat semua melakukan shalat istikhoroh. Ini merupakan kunci kemantapan hati dan ketenangan dalam mengarungi pernikahan kelak. Maka, tolong jangan diabaikan.

Semoga tulisan ini termasuk dalam kategori ‘saling menasehati dalam kebenaran dan dalam kesabaran’. Sehingga kita semua tidak termasuk ke dalam golongan orang yang merugi. Aamiin. (*)

Sumber: www.ummi-online.com

News Feed
Don't miss the stories followPortal Berita Cilegon No.1 and let's be smart!
Loading...
3/5 - 2
You need login to vote.
Bank Sampah

Bank Sampah Kelurahan Randakari – Ciwandan, Kreasikan Sampah Jadi Barang Bernilai Guna

GMC-2016

1 September 2016, Akan Terjadi Gerhana Matahari Cincin

Related posts
Your comment?
Leave a Reply